Perjalanan TA


Tiba-tiba pengen ngeposting ini gara-gara ngeliat postingan orang nyeritain pengalaman thesis-nya. Yaa.. karena belum lulus thesis, yaudah cerita tentang pengerjaan Tugas Akhir (TA) aja.

Setiap orang pasti punya pengalaman berbeda di saat mengerjakan TA. Ada yang lancar jaya (tapi kemungkinannya 1%, wkwk), ada yang TA-nya stuck di situ-situ aja karena ga ngerti mau buat apa, ada yang TA-nya stuck karena susah bimbingan, ada yang TA-nya ngerti mau buat apa tapi komunikasi dengan pembimbing kurang baik, ada yang bimbingannya lancar tapi ga ngerti aja sama yang harus dikerjain, dan lainnya.

Bermula dari searching2 di internet, “ada ga ya ilmu komputer yang bisa nentuin ini kalimat negatif, ini kalimat positif?”. Eh ternyata Om Goog jawab bisa. Di situlah saya kenal sama Information Retrieval dan Opinion Mining. Om Wiki yang jelasin lebih detail. Saya mulai tertarik dan nyoba nyari TA yang udah2 di perpus. Ternyata ilmu ini lumayan udah digali juga sama alumni kampus. Yaa.. ada lah sekitar 30 orang, tapi lebih banyak yang Information Retrieval. Waktu saya ke perpus bareng sobat saya, eehh ternyata yang awalnya kita diem-dieman nyari TA, pas saling nanya mau topik yang gimana, ternyata tertarik di bidang yang sama, tapi memang beda ide. LOL. Akhirnya kita saling bantu cariin TA yang cocok dengan ide masing2. Dan akhirnya juga, kita nyoba nyari dosen yang kira2 mau ngebimbing kita.

Dosen pertama, beliau ahli banget di bidang Text Mining. Saya dan sobat saya ngerasa ini udah tepat banget soalnya Opinion Mining itu bagian dari Text Mining (setau kita saat itu). Akhirnya kita kumpulin bahan2 tentang ide kita. Hari pertama diskusi belum nyambung. Hari kedua masih belum nyambung juga. Karena saya dan sobat saya belum pernah mengenal Data Mining, Text Mining, pokonya mining-mining sama sekali, jadi mungkin kami kurang mengerti dengan maksud beliau. Entah diskusi ketiga atau keempat, ide kami masih belum klop dengan beliau, akhirnya kami memutuskan untuk kabur (please yang ini ga boleh dicontoh, hahaha. kalau ngerasa ga cocok atau ada masalah, mendingan bilang jujur yaa..), kami nyoba nyari dosen yang lain.

Dosen kedua, ide kami dimengerti oleh beliau, seneng deh pokonya. Tapi sayangnya beliau menolak karena udah kebanyakan mahasiswa yang beliau pegang. Kemudian, beliau memberikan kontak dosen lain yang bisa diajak diskusi mengenai ide kami (baiknya beliau.. T_T nolak tapi ngasih solusi).

Dosen ketiga, inilah yang akhirnya jadi dosen pembimbing (dosbing) kami. Diskusi pertama, kami menceritakan ide kami dan beliau mengerti. Lalu beliau memberikan masukan bahwa ide kami itu terlalu jauh/subjektif sedangkan ilmu kami di bidang ini masih nol. Akhirnya beliau menawarkan topik di mana topik tesebut termasuk ke penelitiannya di S3. Saya dan sobat saya sempet mempertimbangkannya seharian itu setelah pertemuan dengan beliau. Kami sepakat untuk memilih topik yang diberikan dosen daripada terus “keukeuh” dengan ide kami tapi ga ada yang mau bimbing. Setelah memberi kabar oke, diberikanlah paper pertama untuk saya: Opinion Feature Extraction Using Class Sequential Rules by. Hu and Liu. OH-MY-GOD!

Kendala pertama: Paper Bahasa Inggris. Iya sih saya seneng baca2 artikel bahasa inggris, tapi itu tuh artikel yang kaya infotainment-nya tentang artis2 luar negeri. Dan udah saya duga, bahasa paper itu beda dengan artikel. Tugas pertama dari dosbing adalah baca paper tersebut dan cari arti Supervised Learning, Unsupervised Learning, dan Semi-Supervised Learning. Masih inget banget saya, hahaha. Saat itu, saya belum ambil matkul Artificial Intelligence kalau ga salah, jadi ga tau bedanya ketiga hal itu. Tapi ya setelah googling, jadi tau tapi belum ngerti. Dengan “banyak kali” baca paper, saya masih ga ngerti maksudnya paper itu mau ngapain. Saya juga nemu banyak kosakata baru, tapi setelah diartiin malah jadi bingungin. Saat itu juga saya jadi sadar, baca paper bahasa inggris itu ga bisa diartiin per-kata, tapi harus mengerti konteks-nya.

Kendala kedua: buat proposal TA. this is the epic moment! Udah mau hampir deket ke hari pengumpulan proposal, saya masih belum bener2 paham dengan apa yang mau dikerjakan si paper, apalagi yang mau dikerjain saya. sempet satu kali diskusi dengan dosbing lewat email tentang apa yang mau dikerjakan, pokonya saat itu saya mikirnya saya mau ngerjain yang dilakuin si paper ini, jadi saya harus ngerti dulu si paper ini ngapain. ketika saya ingin bimbingan lagi, terjadilah komunikasi satu arah. Alhamdulillah-nya saya ga sendiri. Saya sama sobat saya saling menguatkan ketika hal itu terjadi πŸ˜₯ waktu pengumpulan makin dekat, kami saling menguatkan dengan bilang, “kita kerjain dulu aja sebisanya, kalau diterima Alhamdulillah, kalau engga, ga apa2 ambil topik lain semester depan”. Ga tau berapa kali kami selalu bilang itu. Gimana ga saling down juga, di-email ga bales, di-sms mintanya lewat email, di-sms lagi ga dibales juga. Masalahnya juga, proposal udah kelar nih (dengan ilmu sebisa-bisanya lah pokonya), mau minta tandatangan dan seminar proposal susah juga. Kalau pembimbing 2, Alhamdulillah bener2 lancar, beliau oke2 aja. Saya dan sobat saya bener2 pasrah. H-1, kami tetep ga dapat kabar. kemudian, H-1 siang, saya dapat kabar dari mahasiswa bimbingan beliau juga (mereka lebih awal ketemu dosbingnya, jadi udah lebih tau mau ngapain si TA-nya) bahwa sore boleh seminar proposal. saya dan sobat saya langsung buru2 nyiapin powerpoint seadanya, ilmu seadanya, yang penting bisa ketemu beliau dan ada kepastian ni TA jadi dilanjut apa engga. Akhirnya kami presentasi dan dosbing mengapresiasi progress kami. Ya, baru sekali ketemu beliau, tapi kami berusaha nyari sendiri arah TA ini.

Kendala ketiga: pengumuman penerimaan proposal. iya, even si hari pengumuman pun ada masalah. hari itu adalah hari pengumuman penerimaan proposal. nama dan nilai saya juga sobat saya ada, tapi kata2 sejenis “accepted” nya itu ga ada. ngeselin kan? saya kalau inget ini suka jadi kebawa emosi lagi, hahaha. hari itu saya sampe menyebutnya “roller coaster day”. saya langsung menghubungi pimpinan topik TA, akhirnya disuruh menghubungi dosen yang memeriksa proposal saya. dari siang saya ngurusin ini, baru malemnya dapet kepastian dari dosen pemeriksa, dia bilang “accepted” kalau nilai segitu. baru saya lega banget rasanya. baru 2 hari kemudian kalau ga salah, itu pengumuman diralat (ishh!).

Kendala keempat: algoritma Class Sequential Rules. entah udah berapa puluh kali saya baca paper itu (sampe lecek), saya masih ga ngerti juga. gimana mau bikin programnya kalau algoritmanya juga masih ga ngerti?? searching google, masih jarang, dan kalau ada pun itu pake program/library, sedangkan saya ga diperbolehkan dosbing. saat itu kaya down banget. sedikit orang yang saya kenal yang interest dengan bidang ini. cuma ada 4 orang yang mau diajak diskusi pas bagian algoritma ini (guys, really thanks so much!). walaupun ga sampe akhir, tapi saya bener2 ngerasa kebantu untuk membuka pikiran saya. untuk masalah2 preprocessing, input-outputnya gimana, THANKS banget buat anak2 sesama satu dosbing! mereka bener2 bantu saya ngebuka pikiran tentang apa yang harus saya lakuin. soalnya posisi saya awam dengan Data Mining, jadi langkah2 me-mining itu blank banget! juga THANKS banget buat buku Web Data Mining by Bing Liu. Buku ini bener bener bener bener ngebantu TA saya. isi buku ini memang kumpulan paper, tapi diubah jadi bahasa buku yang bikin ngerti. saya jadi lebih paham Learning. bahkan, sampe saya S2 sekarang pun, buku ini kepake. Recommended! ga kalah THANKS buat ortu dan satu sobat saya itu yang mau dengerin curhatan, tangisan, dan kemarahan saya.

Kendala kelima: komunikasi satu arah. iya, bahkan sampe semester ke-4 saya pun (saya ekstensi, seharusnya semester ke 4 itu saya lulus), komunikasi satu arah terus berlanjut. hanya beberapa kali saja saya bimbingan tatap muka. di akhir smester 4, nilai akurasi program saya masih belum memuaskan yang akhirnya saya harus membayar SPP 1 semester lagi. tapi Alhadmulillah ga sampe satu semester full, saya udah bisa lulus. ya, untuk dapet tandatangan dosbing untuk sidang pun ada di hari terakhir pengumpulan TA.

Dari semua kendala2 yang ada, tentu ada kebahagiaan setelahnya. Setelah sidang? Bukan! Setelah sidang, saya masih menemukan kendala keenam: membuat paper internasional.

Jadi “kebahagiaan setelahnya” itu kapan? Setelah dinyatakan diterima di conference πŸ™‚

Pokonya TA saya itu mengajarkan “belajar mandiri” dan ini sangat berharga ketika saya S2 sekarang. Dan tentu saya sangat berterimakasih kepada dosbing saya yang mengenalkan saya pada Opinion Mining, juga meminta saya membuat paper internasional.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s